Cara Memulai Bisnis Hijab

Tips Memulai Usaha Hijab dan Jilbab

Donabisnis.com – Cara memulai bisnis hijab. Tren mengenakan hijab bagi wanita Indonesia begitu meningkat. Mungkin salah satunya disebabkan karena mulai sadarnya wanita muslim Indonesia akan kewajiban menutup aurat.

Dan hal tersebut dimanfaatkan oleh banyak pengusaha bisnis hijab, kerudung, atau jilbab dengan membuat berbagai macam model hijab yang menarik, bagus, serta nyaman digunakan.

Selain itu juga banyak para pebisnis baru yang ingin terjun di dunia bisnis ini. Mereka ada yang memiliki modal besar, namun ada juga yang hanya bermodalkan ide alias tanpa modal.

Apapun itu, bisnis bisa dijalankan dengan cara apapun asal kreatif dan inovatif. Tapi untuk menang dalam persaingan, tentu saja memerlukan cara dan tips khusus supaya bisnis dapat berkembang.

Maka dari itu pada kesempatan ini kami ingin mengulas beberapa tips dan tsik supaya bisnis usaha hijab dan jilbab bisa berkembang, agar sukses, terutama bagi pemula.

Cara Memulai Bisnis Hijab agar Sukses bagi Pemula

Tanpa banyak basa basi lagi, langsung saja silahkan simak ulasan lengkap tentang cara memulai bisnis hijab supaya sukses bagi pemula. Simak ulasannya di bawah ini.

1. Tentukan Pangsa Pasar

Bagian ini seringkali diabaikan oleh pemula dalam bisnis, padahal menentukan target pasar sangat penting termasuk dalam memulai bisnis hijab. Pangsa pasar adalah salah satu trik pemasaran yagn membagi bagian dar keseluruhan permintaan produk serta mencerminkan golongan konsumen.

Seperti tingkat pendapatan, umur, tipe kelamin, pendidikan dan standing sosial. Berhubung Anda akan mengawali bisnis hijab atau kerudung, menjadi yang perlu Anda fokuskan adalah usia. Tentukan umur yang akan Anda jadikan obyek konsumen.

2. Pilih Model Hijab atau Kerudung

Sebelum menjual dan memproduksinya, pastikan juga Anda memilih jenis model hijab yang tepat. Anda perlu melakukan survei, khususnya mengikuti tren mode yang cocok dengan umur target pasar Anda.

Anda mampu pantau melalui televisi, majalah dan juga sosial tempat seperti di Intagram, Facebook, Twitter atau terjun segera ke pasar. Pastikan Anda konsisten ikuti trend mode hijab, supaya customer tertarik untuk konsisten berkunjung ke toko Anda.

3. Pemilihan Bahan

Pemilihan bahan juga jangan dilakukan sembarangan. Poin ini sangat penting diperhatikan karena akan menentukan kepuasan pelanggan yang berujung pada repeat oder di masa yang akan datang.

Pilihlah bahan dengan kualitas yang baik dan cocok untuk tipe hijab yang Anda pilih. Dalam perihal ini, banyak mencari informasi terlalu dianjurkan untuk memperoleh kualitas product hijab yang terbaik.

4. Tentukan Harga

Karena Anda baru mengawali bisnis hijab, janganlah segera memberi tambahan harga tinggi. Pantaskan harga cocok dengan kualitas, biaya mengolah dan keuntungan yang sedikit.

Tujuannya supaya hijab atau kerudung yang Anda mengolah dikenal oleh semua orang khususnya dahulu. Jika sudah merasa banyak orang yang order dan menyukai product Anda, maka menaikkan keuntungan secara bertahap mampu dilakukan.

5. Pilih Media Online yang Tepat

Bagi Anda yang tak punya modal cukup untuk memiliki toko atau ruko, Anda bisa memulai bisnis hijab secara online. Pilihlah platform online yang tepat, misalnya Instagram, Facebook, Twitter, atau marketplace umum.

Walau susah untuk cepat memperoleh kepercayaan, tetapi dengan sabar, telaten, dan kerja keras, Anda akan memperoleh hasil yang memadai besar. Karena dengan online, Anda mampu menjangkau obyek customer dengan lebih luas.

6. Promosi yang Menarik

Promosi didalam penjualan merupakan tidak benar satu cara untuk menarik minat pelanggan. Selain itu termasuk mampu menaikkan penjualan product supaya cepat memperoleh keuntungan. Artinya, Anda dituntut untuk membuat promosi semenarik mungkin, seperti diskon terhadap produk, hadiah atau undian sampai buy 1 get 1.

7. Konsep Tampilan yang Bagus

Tampilan produk juga penting untuk diperhatikan. Semakin cantik dan indah produk hijab, sudah pasti akan menarik minat pelanggan untuk berkunjung ke toko Anda.

Pada bagian ini, Anda dituntut untuk kreatif didalam membuat tampilan yang menarik. Mulai dari foto produk, desain, penentuan tipografi terhadap gambar sampai keterangan singkat terhadap tiap-tiap gambar.

8. Gunakan Tagar

Agar toko online hijab Anda mampu dikenal banyak orang, pakai tagar atau hashtag di tiap-tiap tulisan product Anda, misal #hijab #hijabkekinian #hijabmurah dan sebagainya.

Semakin banyak hashtag yang terkait dengan product hijab yang Anda jual, maka peluang customer untuk datang ke toko online Anda semakin besar. Karena lebih dari satu orang yang tengah mencari hijab, mereka pakai hashtag untuk mempermudah penemuan hijab yang diinginkan.

9. Ramah dan Cepat Tanggap

Pelayanan menjadi penilaian customer kepada toko online Anda. Bersikap ramah dan cepat tanggap terhadap konsumen, membuat mereka merasa nyaman dan tidak akan berpaling ke daerah lain. Maka berusahalah untuk tetap memelihara pelayanan yang baik.

Akhir Kata

Demikian ulasan lengkap tentang cara memulai bisnis hijab dan jilbab. Semoga dapat menjadi inspirasi dan referensi bagi Anda yang ingin memulai bisnis hijab supaya mendapatkan keuntungan yang besar.

Baca:

Tinggalkan komentar