Strategi Bisnis Adalah

Pengertian dan Cara Menyusun Strategi Berbisnis

Donabisnis.com – Pengertian strategi bisnis dan contohnya lengkap. Perlu diketahui, semua perusahaan perlu adanya strategi bisnis bila usaha atau perusahaannya ingin berkembang dan maju. Tujuan strategis binsis ini adalah untuk menghadapi persaingan bisnis di dunia global yang semakin ketat.

Merancang strategi bisnis merupakan hal yang wajib dilakukan oleh pengusaha dan perusahaan. Tanpa pendekatan yabng tepat, bisnis akan mengalami kesulitan untuk dapat bertahan dalam persaingan pasar.

Penjelasan lebih lengkap mengenai strategi bisnis dapat Anda simak di artikel ini. Di sini kami akan menjelaskn mengenai definisi, fungsi, jenis, prinsip, tingkatan, manfaat, contoh, dan lainnya secara lengkap.

Pengertian Strategi Bisnis

Ada dua pengertian strategi bisnis, yakni secara umum dan menurut para ahli. Keduanya bisa disimak lebih lanjut pada pembahasan berikut.

Pengertian Strategi Bisnis Secara Umum

Secara umum, pengertian strategi bisnis adalah berbagai jenis upaya untuk memastikan bahwa perusahaan dapat mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Tujuannya di sini berarti bahwa itu adalah untuk mendapatkan pendapatan maksimum dan kesuksesan jangka panjang.

Strategi perdagangan juga dapat diartikan sebagai upaya suatu perusahaan untuk mengambil kebijakan dan pedoman yang telah memasukkan komitmen dan tindakan. Ini dirancang untuk memperkuat keunggulan dalam persaingan bisnis untuk mencapai dan mencapai tujuan bisnis.

Pengertian Strategi Bisnis Menurut Para Ahli

Berdasarkan pemaparan para ahli, strategi bisnis memiliki pengertian-pengertian tertentu. Di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Stephanie K. Marrus

Menurut Stephanie K. Marrus strategi bisnis didefinisikan sebagai salah satu proses penentu rencana oleh para pemimpin puncak yang berfokus kepada tujuan jangka panjang organisasi, yang disertai dengan suatu penyusunan suatu cara atau upaya agar dapat mencapai sebuah tujuan.

2. James Brian Quinn

Pengertian strategi bisnis menurut James Brian Quinn merupakan sebuah pola atau rencana juga proses yang mengintregasikan tujuan-tujuan utama dengan kebijakan-kebijakan juga urutan-urutan aksi kedalam keseluruhan yang terkait.

3. William Hence

William Heance mendefinisikan pengertian strategi bisnis sebagai konsentrasi dari sumber-sumber pada peluang-peluang untuk mendapatkan keunggulan yang kompetetif.

4. Hamel dan Prahalad

Definisi dari strategi bisnis menurut Hamel dan Prahalad merupakan suatu tindakan yang bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus, serta dilakukan berdasarkan sudut pandang tentang apa yang diharapkan oleh para pelanggan di masa yang akan datang atau masa depan.

Fungsi Strategi Bisnis

Ada beberapa fungsi dari strategi bisnis. Berikut adalah penjelasan lengkapnya.

1. Perencanaan

Strategi yang baik membantu Anda mengidentifikasi langkah-langkah kunci yang akan Anda ambil untuk mencapai tujuan bisnis Anda

2. Evaluasi Kekuatan dan Kelemahan

Proses menciptakan strategi yang tepat memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi kekuatan dan kelemahan perusahaan Anda, menciptakan strategi yang menggunakan kekuatannya dan melebihi atau menghilangkan kelemahannya

3. Efisiensi

Strategi yang direncanakan dengan baik memungkinkan Anda untuk menetapkan sumber daya secara efektif untuk kegiatan perusahaan Anda, yang secara otomatis membuatnya lebih efisien

4. Kontrol

Ini memberi Anda lebih banyak kontrol atas kegiatan yang Anda lakukan untuk mencapai tujuan organisasi, karena memahami rute yang Anda ambil dan dapat dengan mudah mengevaluasi jika aktivitas Anda melakukannya dekat dengan tujuan Anda.

5. Keunggulan Kompetitif

Dengan mengidentifikasi rencana yang jelas tentang bagaimana ia akan mencapai tujuannya, Anda dapat fokus menggunakan kekuatan Anda, menggunakannya sebagai keunggulan kompetitif yang membuat perusahaan Anda unik.

Jenis Strategi Bisnis

Strategi bisnis terdiri dari tiga jenis, di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Pertumbuhan

Strategi bisnis pertumbuhan yakni saat organisasi atau perusahaan memperluas jumlah pasar yang dilayani atau produk yang ditawarkan, baik melalui bisnis Anda saat ini atau membuka bisnis baru. Dengan menggunakan strategi ini, sebuah bisnis dapat meningkatkan jumlah pendapatan, jumlah karyawan atau, pangsa pasar mereka.

2. Stabilitas

Strategi stabilitas adalah strategi bisnis yang dilakukan dengan cara terus melakukan apa yang dilakukan sekarang. Misalnya, bagaimana cara melayani pelanggan yang sama atau konsumen dengan menawarkan produk atau layanan yang sama, mempertahankan pangsa pasar yang ada, dan memelihara operasi komersial saat ini. Dalam hal ini, organisasi tidak memiliki pertumbuhan dan tidak mengalami kemunduran.

3. Renovasi

Saat sebuah bisnis mengalami masalah, perusahaan harus berenovasi. Manajer perlu mempertimbangkan strategi pembaruan yang menangani penurunan kinerja organisasi. Terdapat dua jenis strategi dalam renovasi, yakni pengembalian dan penghematan.

Strategi penghematan adalah strategi yang bertujuan mengurangi pasar atau beberapa fungsi dalam perusahaan yang memiliki aliran keuangan negatif. Secara umum, strategi ini berlaku untuk perusahaan atau organisasi yang menurun.

Strategi pengembalian adalah strategi yang digunakan untuk mengembalikan penurunan profitabilitas terhadap pemulihan dan pencapaian keberlanjutan bisnis jangka panjang. Perusahaan atau organisasi yang dalam keadaan kritis memerlukan tindakan drastis dan restrukturisasi untuk menghasilkan perubahan kecara.

Prinsip Strategi Bisnis

Berdasarkan pengertian strategi bisnis yang ada, maka ada prinsip dasar strategi bisnis yang dapat diketahui. Berikut adalah prinsip strategi bisnis dalam usaha.

1. Mulailah dengan Data

Desain strategi tidak hanya dibuat berdasarkan naluri saja, melainkan harus menggunakan data atau informasi yang diperoleh secara akurat. Proses pengumpulannya bisa dimulai dengan data perusahaan, kumpulkan semua fakta bagaimana perusahaan bekerja dalam kurun waktu tertentu.

Contohnya seperti data jumlah produk yang dijual dalam periode waktu tertentu. Kemudian setelah diperoleh, pelajari peluang pasar untuk produk komersial yang dikelola. Selain mengamati perilaku penjualan dalam waktu tertentu, amati juga saat penjualan terendah dan tertinggi serta apa penyebabnya.

2. Pilih Pendekatan Strategi Bisnis

Sebelum menentukan detail strategi bisnis yang diterapkan, pilih pendekatan yang paling sesuai dengan perusahaan. Beberapa pendekatan dapat dibuat, terutama sebagai berikut.

Analisis SWOT

Analisis SWOT merupakan analisis pemecahan masalah yang kerap digunakan oleh berbagai perusahaan. SWOT (strength, weakness, opportunity, dan threat) dapat menjelaskan kondisi kinerja perusahaan dengan membandingkan faktor eksternal dan internal.

Faktor internal merupakan kekuatan (kekuatan) dan kelemahan (kelemahan), sedangkan faktor eksternal terdiri dari peluang (peluang) dan ancaman (ancaman).

Strength (S)
Tentukan 5-10 kekuatan internal.
Weakness (W)
Tentukanlah 5-10 faktor
kelemahan internal.
Opportunity (O)
tentukanlah 5-10 faktor peluang eksternal.
Strategi (SO)
Ciptakan lah strategi yang memanfaatkan kekuatan untuk memanfaatkan peluang.
Strategi (WO)
Ciptakan lah strategi yang dapat
meminimalkan kelemahan untuk
memanfaatkan peluang.
Threat (T)
Tentukanlah 5-10 ancaman
eksternal.
Strategi (ST)
Ciptakan lah strategi yang
yang memakai kekuatan untuk mengatasi ancaman.
Strategi (WT)
Ciptakan lah strategi yang dapat meminimalkan kelemahan dan menghindari ancaman.
Analisis SMART

Analisis SMART bertujuan untuk dapat mengetahui adn menguji hasil kuantitatif dari kegiatan perusahaan. Dengan analisis ini akan diketahui nilai ideal dari keberadaan evaluasi atau kegiatan.

Keadaan aktivitas analitik dianalisis, spesifik), terukur (terukur), sukses (dapat dicapai), masuk akal (masuk akal) dan urutan waktu tertentu. Masing-masing keadaan ini dijelaskan dalam berbagai faktor dan menerima ukuran atau kategori dan memberi bobot.

Meskipun nilai yang dihasilkan dari setiap negara berada dalam bentuk peta, yaitu kartu analisis cerdas dari peningkatan suatu kegiatan.

Teori Optimasi

Teori optimasi adalah teori yang dapat digunakan untuk mengevaluasi implementasi kegiatan objektif dengan mengetahui keadaan dan masalah yang ada saat ini. Teori ini dapat digunakan untuk mengevaluasi keadaan saat ini dan masalah dengan membahas elemen pendukung atau infrastruktur dukungan, peralatan, personel, dan anggaran.

3. Tentukan Rincian Strategi Bisnis

Informasi atau penelitian atau data penelitian yang dimilikinya. Kemudian dia dapat menentukan detail strategi yang akan diterapkan. Membuat distribusi strategi sesuai dengan area atau kegagalan tertentu. Misalnya, strategi pemasaran seperti itu, yang ingin Anda terapkan.

Langkah ini sangat penting untuk diimplementasikan, bahkan untuk perusahaan dengan sejumlah kecil. Tujuannya adalah untuk memfasilitasi implementasi strategi yang disiapkan atau direncanakan dengan benar.

4. Evaluasi Berdasarkan Data

Setelah menerapkan strategi yang direncanakan, ia memeriksa apakah strategi tersebut telah berhasil. Jika sudah berhasil, yang harus dilakukan kemudian untuk terus mengawasi implementasi strategi. Jika dia tidak berhasil, perlu untuk memeriksa bagian mana yang tidak berhasil dan apa penyebabnya.

Misalnya, jika kegagalan terjadi dalam penjualan berasal dari kurangnya kunjungan pengunjung ke situs web situs web. Kemudian, yang perlu dilakukan adalah memastikan bahwa strategi pemasaran yang dilakukan sesuai dengan rencana atau tidak.

Tingkatan Strategi Bisnis

Tujuan komersial akan dicapai melalui implementasi yang efektif dari berbagai strategi efektif. Sementara semua karyawan, mitra, dan pemangku kepentingan atau organisasi perusahaan fokus pada tujuan komersial.

Kegiatan yang dilakukan, ditentukan oleh beberapa strategi yang sesuai dengan tingkat mereka dalam organisasi. Strategi bisnis dapat diklasifikasikan atau dikelompokkan menjadi 3 level, yaitu, sebagai berikut.

1. Tingkat Perusahaan

Tingkat perusahaan merupakan tingkat strategi bisnis tertinggi dan paling luas. Ini merupakan rencana bisnis yang menetapkan panduan tentang apa yang harus dicapai dan bagaimana cara mencapainya, misalnya goal visi dan misi perusahaan bisnis.

2. Tingkat Unit Bisnis

Tingkat unit bisnis adalah tingkat strategi tertentu yang diterapkan pada unit yang pasti berbeda untuk unit usaha yang berbeda. Unit mungkin dalam bentuk berbagai produk atau saluran yang memiliki operasi yang berbeda.

Unit-unit ini membentuk strategi untuk membedakan diri dari pesaing menggunakan strategi kompetitif dan menyelaraskan tujuan mereka dengan tujuan komersial umum yang didefinisikan dalam strategi tingkat perusahaan.

3. Tingkat Fungsional

Strategi tingkat fungsional ditetapkan oleh beberapa departemen saja. Ini terbatas pada tindakan yang dilakukan setiap hari dan keputusan yang diperlukan untuk menyediakan tingkat unit dan strategi tingkat perusahaan agar dapat menjaga hubungan antara departemen satu dan yang lain serta mematuhi tujuan fungsional perusahaan. Misalnya menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk memfasilitasi perekaman keuangan.

Manfaat Strategi Bisnis

Dengan menjalankan atau menerapkan strategi bisnis yang baik, maka perusahaan bisa memperoleh manfaat strategi bisnis seperti berikut ini.

1. Pedoman Tentang Pembangunan Bisnis

Strategi berbisnis dapat membantu wirausahawan untuk mengetahui arah perkembangan bisnisnya. Strategi ini memiliki pedoman pembangunan bisnis jangka panjang, meski dalam penerapannya itu dilakukan dengan langkah spesifik untuk jangka pendek.

2. Mengetahui Tingkat Kesuksesan

Pengusaha dapat mengetahui berapa banyak tingkat keberhasilan langkah-langkah bisnis yang telah mereka lakukan. Misalnya, jika penjualan produk atau layanan meningkat 20%, tetapi tujuannya adalah 35%, evaluasi harus dilakukan dalam strategi yang telah dilakukan.

3. Menangkan Kompetisi

Dengan mengetahui beberapa data internal dan perusahaan pasar. Aktor bisnis akan menjadi lebih mampu menjual produk dan layanan mereka secara efektif. Jika pesaing tidak menerapkan strategi bisnis yang baik, Anda tentu dapat memenangkan kompetisi dengan lebih mudah.

Komponen Strategi Bisnis

Dalam menjalankan strategi bisnis, ada komponen-komponen yang perlu diketahui. Berikut adalah komponen strategi bisnis dan penjelasannya.

1. Strategi Operasi

Strategi operasional adalah strategi yang dilakukan untuk mengubah entri perusahaan (bahan baku, asisten, mesin, manusia, dan lainnya). Strategi operasional terkait dengan beberapa fasilitas dan peralatan, sumber daya, perencanaan, dan kontrol operasional.

2. Strategi Pemasaran

Strategi pemasaran mencakup segmentasi pasar, strategi produk, harga, promosi, tempat pemasaran, dan riset pasar. Dalam strategi pemasaran ada variabel segmentasi yang meliputi segmentasi geografis, psikologis, demografis, perilaku, dan manfaat.

Segmentasi juga dapat dikatakan sebagai seni dalam mengidentifikasi dan menemukan peluang yang tumbuh di pasar dengan benar. Secara umum, segmentasi pemasaran merupakan proses yang memanfaatkan peluang yang ada ketika membagi pasar menjadi beberapa segmen.

Pasar ditentukan berdasarkan karakteristik tertentu, oleh karena itu, perusahaan dapat lebih memahami pasar apa yang akan dimasukkan ke dalam produk pemasaran atau layanan. Selain segmentasi, ada juga riset pasar. Riset pasar ini berarti menentukan pesaing. Organisasi atau perusahaan bisnis harus memeriksa posisi pesaing dan memutuskan posisi terbaik mereka.

Posisi (positioning) sendiri merupakan tindakan yang diambil untuk merancang gambar dan nilai yang ditawarkan. Oleh karena itu, pelanggan di segmen dapat memahami dan juga menghargai posisi perusahaan sehubungan dengan pesaing mereka.

Posisi juga dapat diartikan sebagai strategi yang dilakukan untuk memanfaatkan posisi di benak pelanggan, oleh karena itu, strategi ini terkait dengan cara menciptakan kepercayaan, kepercayaan, dan persaingan untuk perusahaan. Posisi ini harus dapat menggambarkan kekuatan dan keunggulan kompetitif dari organisasi bisnis.

3. Strategi Sumber Daya Manusia

Strategi sumber daya manusia ini mencakup perencanaan dan juga menarik berbagai sumber daya manusia yang memiliki kualitas yang baik, mengembangkan SDM menjadi berkualitas, mengevaluasi kinerja sumber daya manusia, yang memberikan motivasi dan memelihara sumber daya manusia yang berkualitas.

4. Strategi Keuangan

Strategi keuangan dalam usaha sangat berkaitan dengan perjanjian keuangan yang efisien dan efektif. Sebuah perusahaan yang memiliki efisiensi keuangan bisa menghasilkan keuntungan besar dengan biaya relatif kecil.

Efektivitas dan efisiensi keuangan perusahaan akan bisa dicapai dengan mengurangi biaya atau pengeluaran yang tak perlu. Selain itu juga bisa dengan memanfaatkan kelebihan dana untuk investasi maupun pengembangan di berbagai lini bisnis.

Keahlian Penyusunan Strategi Bisnis

Agar bisa menyusun strategi bisnis yang konseptual, maka dalam melakukan penyusunan strategi usaha diperlukan keahlian-keahlian sebagai berikut.

1. Identifikasi

Identifikasi menjadi proses analisis utama dalam memastikan seluruh faktor yang mempengaruhi strategi bisnis berjalan dengan matang. Proses ini lebih penting dan ditentukan oleh berbagai parameter untuk memulai analisis kebijakan.

2. Perkiraan

Perkiraan atau prediksi menjadi strategi bisnis berikutnya. Hal ini membutuhkan keahlian memperkirakan kondisi di masa yang akan datang. Masa depan memang tak bisa diidentifikasi, namun bisa diperkirakan. Prediksi ini tidak hanya didasarkan pada obyektifitas saja, melainkan perlu pertimbangan subyektif.

Dalam persiapan strategi perkiraan, perlu untuk bereaksi terhadap perubahan lingkungan yang terjadi dengan mengantisipasi berbagai perubahan. Antisipasi yang dilakukan membutuhkan berbagai pertimbangan ketidakpastian dan prediktor cukup sulit.

3. Inovasi

Inovasi dalam persiapan strategi ini cukup penting karena pada saat-saat yang semakin maju, masalah yang timbul semakin kompleks. Dalam konteks lingkungan dan berbagai sumber masyarakat, persiapan strategi ini harus menyelidiki berbagai strategi, tetapi masih dalam kemampuan masyarakat.

4. Evaluasi

Setelah mengidentifikasi, meramalkan, dan inovasi, maka lakukan evaluasi atau tes. Evaluasi tidak hanya menyiratkan berbagai instrumen logis, tetapi pada kenyataannya, ini membutuhkan analisis dan pertimbangan.

Dalam kerangka dinamis perumusan strategi, penilaian juga dapat mengumpulkan tidak hanya lingkungan dan berbagai sumber, tetapi juga perkiraan keadaan eksternal dan internal di masa depan.

5. Pengambilan Keputusan

Pengambilan keputusan terkait dengan pemilihan strategi. Strategi alternatif yang dikompilasi dengan keterampilan inovasi atau selalu diuji sehingga keputusan pemilihan strategis dapat diambil.

Periode ketidakpastian dapat menghasilkan pengambilan keputusan yang mengandung risiko.

Contoh Strategi Bisnis

Di bawah ini adalah beberapa contoh strategi bisnis unggulan yang bisa meningkatkan brand awarness perusahaan dan penjualan produk.

1. Menciptakan Pasar Baru

Strategi menciptakan pasar baru kerap dilakukan oleh usaha photobook dan album foto. Pelaku bisnis album foto memang dari awal menciptakan pasar yang memiliki persaingan tinggi dan konsumen yang tak pasti datang kembali.

Maka dari itu, pebisnis di bidang ini akan lebih mudah merencanakan pengembangan bisnis dengan menciptakan pasar baru. Bila mengandalkan pelanggan lama, tak akan berbuah manis ke depannya.

2. Akuisisi

Contoh yang menerapkan strategi ini adalah Facebook. Seperti yang kita ketahui, Facebook telah mengakuisisi Instagram, Whatsapp, Oculus, dan lainnya. Strategi ini memiliki fokus pada pembelian atau perolehan pesaing dibandingkan dengan penciptaan sesuatu saja. Strategi ini memiliki tujuan, yaitu, meningkatkan ruang lingkup dan basis pengguna atau klien.

3. Diferensiasi Produk

Apple Technology Company menerapkan diferensiasi produk, yakni membedakan sistem operasinya dengan produk sejenis lainnya. Kegiatan ini akan dapat membuat orang-orang mau tak mau memilih Apple sebagai produk pilihan bila tak ingin memilih produk yang sejenis.

4. Permainan Harga

OnePlus merilis produk bintangnya yang disebut OnePlus 6T dengan berbagai fitur yang hampir sama dengan iPhone X, tetapi dengan harga lebih murah daripada harga iPhone X.

Strategi ini dapat bekerja atau berhasil meminta OnePlus, yang membuat OnePlus menjadi merek smartphone premium di India dan negara-negara lain.

5. Pemasaran Konten

Hubspot adalah perusahaan yang membuat platform untuk pemasaran konten. Ini dengan tujuan mempromosikan produk dengan beberapa item yang relevan dan juga berguna bagi audiens.

Sebelum melakukan pembelian, konsumen umumnya akan melakukan proses yang disebut Perjalanan Klien. Hubspot menerapkan strategi konten yang dapat menjawab semua pertanyaan konsumen sesuai dengan proses pembelian (klien perjalanan). Strategi ini membuat Hubspot menang hingga USD 2 miliar.

6. Pemasaran di Media Sosial

Contoh yang membuat strategi bisnis ini adalah teman sayur. Teman sayur adalah perusahaan sandwich menggunakan Twitter sebagai sarana untuk mempromosikan produk mereka. Ini tentu bertujuan untuk mencapai banyak audiens dan meningkatkan kesadaran merek pada tujuan profesional muda.

Akhir Kata

Demikian pembahasan singkat mengenai strategi bisnis. Mulai dari pengertian, fungsi, definisi, penjelasan, contoh, konsep, manfaat, keahlian penyusunan, komponen, tingkatan, dan jenisnya secara lengkap.